Things that I miss from Jakarta

Gak berasa udah hampir 2,5 tahun meninggalkan Jak city. Jakarta dengan segala keruwetannya mampu menggoreskan kesan mendalam bagi gue. Sekedar berintermezzo dari setitik perjalanan hidup gue ada 10 hal yang gue kangenin dari Jakarta.

First, Toko Buku Gramedia Matraman lokasinya di Jalan Matraman Raya adalah toko buku Gramedia terbesar di Jakarta. Gak tanggung-tanggung SBY langsung yang meresmikan toko buku ini. Gue suka banget tempat ini soale koleksi bukunya super lengkap, Waktu masih tinggal di Jakarta bisa dipastikan tiap bulan gue pasti ke toko buku ini buat cari buku-buku bagus buat bahan bacaan di rumah. 

Gramedia Matraman

          
Nasi uduk Bang Duleh, di belakan kantor PMI Jalan Gatot Subroto. buka cuma abis magrib sampe jam 9 malem doang udah ludes. Nasi uduk Bang Duleh bagi gue terasa spesial dan khas banget dengan sentuhan rasa rempah-rempah dan kerupuk yang kriukkkkk...renyah. Sampe sekarang gue belum nemuin lagi nasi uduk yang rasanya mampu menyaingi nasi uduk Bang Duleh. 

Mangga Dua, adalah tempat yang gue pengen kesana lagi someday. Dulu gue doyan kesini buat borong CD software bajakan (hhehhheee ketahuan suka sama yang bajakan), cukup dengan 50.000 udah bisa cicipin software terbaru yang versi aslinya harganya Nauzubillah mahal. Nyobain aplikasi baru jadi sarana pemenuhan rasa ingin tahu gue yang besar. Alhasil pas pindahan dari Jakarta kalo dikumpulin semua ada kali koleksi gue 2 kardus indomie.
toko CD software Mangga Dua (from google)
Sop buntut di belakang Mall Ambassador, 1 porsi plus nasi 15.000 sangat worthy dengan kenikmatan sop buntut ini. Empok yang dagang baru mulai buka sekitar tahun 2009an tapi pelanggannya udah bejubel. Jangan coba-coba makan kesini pas jam makan siang, antrinya lama. Dulu kalo udah pengen makan porsi jumbo gue pasti kesini soale makannya pasti namba hahahhahaaaa.......

Dulu gue tinggal di daerah Tegal Parang IV persis masuk dari jalan di samping universitas Paramadina. Nah di gang tempat gue tinggal saban pagi pasti ada tukang koran teriak koran....koran...!!! dari atas sepedanya. Nah di tempat gue tinggal sekarang boro-boro ada tukang koran lewat pagi-pagi. Lah wong toko bukunya aja gak ada.

Candaan khas betawi, jujur gue kangen ama candaan temen-temen gue di Tegal Parang. candaan yang spontan cenderung ceplas-ceplos tapi inilah yang menimbulkan kelucuan sendiri dari canda dan banyolan betawi.

 

0 comments:

JANGANLAH KALIAN MENUNTUT ILMU UNTUK MEMBANGGAKANNYA TERHADAP PARA ULAMA DAN UNTUK DIPERDEBATKAN DI KALANGAN ORANG-ORANG BODOH DAN BURUK PERANGAINYA. JANGAN PULA MENUNTUT ILMU UNTUK PENAMPILAN DALAM MAJELIS (PERTEMUAN ATAU RAPAT) DAN UNTUK MENARIK PERHATIAN ORANG-ORANG KEPADAMU. BARANGSIAPA SEPERTI ITU MAKA BAGINYA NERAKA … NERAKA. (HR. TIRMIDZI DAN IBNU MAJAHTHANK YOU FOR VISITING MY BLOG